06 Desember 2021


SUKABUMI--Wali Kota Sukabumi Achmad Fahmi membuka pembinaan usaha kesehatan sekolah (UKS) di Hotel Horison, Senin (6/12).

Momen ini dalam mengoptimalkan peran strategis tim pembina UKS/M dalam pelaksanaan pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas melalui perilaku hidup bersih dan sehat. Selain wali kota, hadir pula Wakil Wali Kota Sukabumi Andri Setiawan Hamami, Ketua Tim Penggerak PKK Kota Sukabumi Fitri Hayati Fahmi, dan Sekda Kota Sukabumi Dida Sembada.

'' Hampir dua tahun pandemi, dunia pendidikan sangat terdampak sehingga harus beradaptasi dalam PTM terbatas,'' ujar Wali Kota Sukabumi, Achmad Fahmi. Sebab PTM sebelum pandemi atau saat atau pasca pandemi berbeda.

Di mana kegiatan ini dalam mempersiapkan dan menghadapi perbedaan tersebut. '' Bagaimana budaya sehat sekolah atau madrasah yakni pastikan sekolah yang mengadakan PTM terbatas sudah memiliki budaya dan perilaku sehat dari sisi sarana dan prasarana,'' ungkap Fahmi. 

Sekolah juga berkomitmen terkait standarisasi yang sama dengan menyiapkan alat cuci tangan dan berjarak termasuk kapasitas siswa di dalam kelas. Kedua membentuk karakter guru dan siswa sehat, yang dimajsud sehat yakni memiliki sehat fisik, mental, spiritual, dan sosial. Pastikan ketika PTM terbatas guru dan siswa sehat.

Termasuk menekankan pendidikan agama karena sangat penting. Ketiga bagaimana mempersiapkan lingkungan sekitar dan orangtua, Sebab orangtua harus bertanggugjawab dalam proses pendidikan termasuk di rumah. 

Misalnya ketika keluar rumah gunakan masker dalam mencegah penyebaran Covid-19. Jangan sampai ada kasus baru Covid karena sekolah tidak disipilin jaga prokes. Tugas guru juga tidak mudah sesuaikan kurikulum di masa pandemi. Di mana tantangan terkait pandemi dan digitalsisi.

Hal ini karena informasi dari gubernur dalam rentang waktu 3 tahun ke depan sepertiga SDM akan hilang karena tergantikan dengan mesin.

0 Tanggapan

Silakan kirim saran dan komentar anda